Kentut Dapat Menandakan 6 Masalah Kesehatan, Cek Apa Saja!

Jumat, Februari 18th 2022. | NASIONAL | Dibaca 314 Kali

Apakah benar kentut yang bau tanda tubuh tak sehat? Temukan jawabannya di sini! (Sumber Foto: Huffington Post)

JAKARTA (mimbarsumut.com) – Kentut tidak melulu merupakan tanda perilaku tak sopan. Namun, juga bisa menjadi tanda apa yang sedang terjadi dengan sistem pencernaan seseorang.

Dijelaskan dokter gastroenterologi yang berbasis di New York, Niket Sonpal MD FACP bahwa kebanyakan orang buang angin rata-rata lima sampai 15 kali sehari, dikutip dari Bustle pada Jumat, 18 Februari 2022.

Jika kentut disertai dengan gejala lain seperti perut tidak nyaman, demam, kembung, diare, dan sebagainya, itu bisa menjadi petunjuk tentang sesuatu yang salah dalam sistem pencernaan Anda.

“Menjadi penting dan harus segera mendapat pertolongan ahli jika seseorang memiliki gejala selain mengeluarkan gas yang berlebihan. Terutama jika disertai demam, darah di tinja Anda, atau rasa sakit,” kata ahli gastroenterologi lainnya, Dr Siamak Tabib MD.

Berikut adalah enam permasalahan yang mungkin disampaikan oleh kentut Anda.

1. Mengalami infeksi

Bakteri sebenarnya memfermentasi makanan saat melewati sistem pencernaan, membiarkannya menyerap dan mentransfer limbah untuk dikeluarkan. Jika Anda baru-baru ini mengalami gangguan bakteri seperti infeksi saluran cerna, bakteri baik tersebut mungkin tidak seimbang dan cenderung bertindak aneh.

Hasil? Kentutmu bau belerang. Atau jika Anda baru pulih dari infeksi dan merasakan ketidaknyamanan usus yang lebih dari biasanya, pergilah ke dokter lagi untuk menyeimbangkan kembali flora bakteri Anda.

“Setiap perubahan dalam kebiasaan buang air besar atau sakit perut yang tidak hilang setelah buang air besar bisa menjadi tanda adanya masalah,” kata Tabib

“Penting juga untuk memperhatikan demam, penurunan berat badan yang tidak terduga, darah dalam tinja Anda, atau diare terus-menerus.”

2. Anda Memiliki Sensitivitas Gluten

Siapa pun dengan intoleransi gluten dapat membuktikan bahwa perut kembung yang parah sering kali menyertai wilayah tersebut. Penting untuk dicatat bahwa sensitivitas gluten tidak sama dengan penyakit celiac, yang merupakan “intoleransi gluten yang parah,” kata Tabib.

Penyakit celiac ditandai dengan respon autoimun “di mana tubuh Anda memperlakukan protein yang disebut ‘gluten’ sebagai racun,” katanya. Seiring waktu, reaksi dapat mengobarkan dan merusak usus, menyebabkan malabsorpsi dan gangguan pencernaan.

Sensitivitas gluten berarti sistem pencernaan memiliki waktu yang lebih sulit dengan makanan yang mengandung gluten tetapi pada akhirnya dapat memprosesnya, menghasilkan banyak gas dan gangguan dalam prosesnya.

3. Efek samping obat

Perut kembung adalah efek samping yang disayangkan dari banyak obat yang berinteraksi dengan sistem pencernaan.

“Memang benar berdasarkan kasus per kasus bahwa ibuprofen dapat menyebabkan iritasi lambung karena efeknya dalam mengurangi prostaglandin (yang memiliki sifat melindungi perut),” kata Tabib.

Obat-obatan juga dapat menyebabkan perut kembung karena berbagai alasan.

“Alasan ini mungkin termasuk membunuh bakteri sehat di usus, mempengaruhi produksi bahan kimia tertentu dalam tubuh yang membantu pencernaan, dan memperburuk kondisi kesehatan yang ada seperti bisul,” kata Tabib kepada Bustle.

Pastikan Anda membaca paket dengan benar sebelum mengambil obat baru untuk mengetahui apakah Anda akan memiliki masalah gas potensial nanti.

4. Menderita Giardiasis

Giardiasis adalah kondisi gastrointestinal yang perlu diobati dengan antibiotik untuk menghilangkan parasit dalam sistem pencernaan Anda.

“Giardiasis adalah kondisi yang disebabkan oleh infeksi parasit giardia,” jelas Tabib. “Biasanya, tertular karena terpapar kotoran manusia atau hewan di air (danau, sungai, atau kolam), tetapi juga bisa tertular karena terpapar makanan yang terkontaminasi atau pada permukaan yang tidak bersih.”

Anda akan tahu jika Anda mengidapnya: Ciri utamanya adalah diare yang hebat, tetapi juga menarik dengan beberapa muntah dan sakit perut.

5. Mengalami Iritable Bowel Syndrome (IBS)

Kondisi ini tidak hanya menampilkan perut kembung sendiri: Ini menggabungkan sensitivitas pencernaan yang parah (biasanya di usus besar) dengan sakit perut, kembung, diare, lendir di tinja, dan kebiasaan buang air besar yang jarang, menurut Tabib.

“Permulaan gejala biasanya dimulai sekitar usia 20,” katanya.

Ini sering seumur hidup dan mungkin memiliki komponen genetik, meskipun belum sepenuhnya jelas apa penyebabnya. Hingga 20% dari dunia Barat mungkin memiliki IBS, jadi Anda pasti tidak sendirian jika ini adalah diagnosis akhir Anda.

6. Mengalami Perubahan Hormonal

Pergolakan hormonal, telah disarankan, dapat bertanggung jawab atas pergeseran usus dan jumlah perut kembung yang sesuai. Wanita menopause sering melaporkan peningkatan kadar gas mereka, seperti halnya wanita hamil (meskipun itu mungkin karena tekanan pada sistem usus oleh janin yang sedang tumbuh).

“Itu mungkin, tetapi tidak sepenuhnya jelas apakah perubahan hormonal menyebabkan lebih banyak gas, atau apakah wanita pascamenopause mungkin hanya mengalami perubahan pada beberapa sistem mereka sekaligus,” catat Tabib.(Liputan6.com).

Print Friendly, PDF & Email
Please follow,Share and Like us :

Related For Kentut Dapat Menandakan 6 Masalah Kesehatan, Cek Apa Saja!