Omicron Lebih ‘Gawat’ dari Virus Covid Aslinya? Ini Faktanya

Senin, Desember 6th 2021. | NASIONAL | Dibaca 438 Kali

Foto: Infografis/Varian Mutasi virus dari inggris, india dan afrika Selatan, Sudah Sampai Indonesia

JAKARTA (MS) – Dunia dihebohkan dengan kemunculan varian terbaru Covid-19. Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) menyebut varian baru virus corona B.1.1.529, yang kini bernama Omicron, sebagai varian yang mengkhawatirkan (Variant of concern/VOC).

“Varian ini memiliki sejumlah besar mutasi, beberapa di antaranya mengkhawatirkan,” kata WHO dalam sebuah pernyataan yang dirilis Jumat lalu, dikutip dari CNBC International, dikutip Senin (29/11/2021).

“Bukti awal menunjukkan peningkatan risiko infeksi ulang dengan varian ini, dibandingkan dengan VOC lainnya.”

Varian tersebut telah terdeteksi dalam jumlah kecil di Afrika Selatan. Namun, jumlah kasus omicron tampak meningkat di hampir semua provinsi Afrika Selatan. Omicron juga telah ditemukan di Inggris, Israel, Belgia, Belanda, dan Hong Kong.

Para peneliti khawatir tentang varian baru ini. Sebab Omicron menunjukkan jumlah mutasi virus corona yang sangat tinggi.

Ilmuwan Afrika Selatan Tulio de Oliveira mengatakan pada Kamis bahwa varian tersebut mengandung “konstelasi unik” lebih dari 30 mutasi pada protein lonjakan, komponen virus yang mengikat sel. Ini jauh lebih banyak daripada varian delta.

Menurutnya, banyak dari mutasi ini terkait dengan peningkatan resistensi antibodi, yang dapat mempengaruhi perilaku virus terkait vaksin, perawatan, dan penularan. De Oliveira mengatakan varian tersebut mengandung sekitar 50 mutasi secara total.

Domain pengikatan reseptor, bagian dari virus yang pertama kali melakukan kontak dengan sel, memiliki 10 mutasi, jauh lebih besar dari hanya dua untuk varian delta yang sebelumnya menyebar cepat awal 2021 sehingga menjadi strain dominan di seluruh dunia.

Tingkat mutasi ini kemungkinan berasal dari satu pasien yang tidak dapat membersihkan virus, memberikannya kesempatan untuk berevolusi secara genetik. Hipotesis yang sama diajukan untuk varian alpha Covid.

Maria Van Kerkhove, pimpinan teknis WHO untuk Covid-19, mengatakan para ilmuwan “belum tahu banyak tentang ini” dan bahwa perlu beberapa minggu untuk mendapatkan gambaran lengkap tentang bagaimana varian bereaksi terhadap vaksin yang ada.

Dr Ulrich Elling, ahli biologi molekuler di Institute of Molecular Biotechnology di Wina, laboratorium yang mengkhususkan diri dalam mengurutkan virus corona dan mendeteksi varian baru, mengatakan kepada DW bahwa perkiraan pertama menunjukkan varian baru omicron “mungkin 500% lebih menular daripada delta.”

Meski begitu, Francois Balloux, ahli epidemiologi dan direktur Institut Genetika Universitas College London, mengatakan kepada BBC bahwa penemuan awal varian dapat membuatnya lebih mudah untuk dikandung.

Balloux menambahkan bahwa bahkan jika B.1.1.529 lebih menular daripada varian sebelumnya, itu tidak akan “membawa kita ke titik awal” dalam upaya untuk menahan virus. Dia menyarankan bahwa itu harus dilihat sebagai kemunduran daripada kelahiran kembali pandemi.(CNBC Indonesia).

Print Friendly, PDF & Email
Please follow,Share and Like us :

Related For Omicron Lebih ‘Gawat’ dari Virus Covid Aslinya? Ini Faktanya