Siaga Perang Dunia 3 AS-Ukraina-Rusia, Putin Resmi Buka Suara

Rabu, Februari 2nd 2022. | NASIONAL | Dibaca 383 Kali

Foto: ilustrasi Putin vs Biden (Edward Ricardo/ CNBC Indonesia)

JAKARTA (MS) – Presiden Rusia Vladimir Putin buka suara soal konflik antara negaranya dan Ukraina yang menyeret Amerika Serikat (AS) dan NATO. Sebelumnya, sejumlah pihak mengatakan konflik ini bisa menjadi perang dunia ke-3. Ia menuding Barat mengabaikan keamanan Rusia.

Ini terkait penolakan AS untuk memenuhi tuntutan Moskow atas Ukraina dan NATO, soal menolak Kiev menjadi bagian pakta pertahanan itu. Sudah jelas sekarang … bahwa kekhawatiran mendasar Rusia diabaikan,” kata Putin pada konferensi pers Selasa (1/2/2022) menurut terjemahan Reuters, dikutip CNBC International. Ia mengatakan AS ingin “menahan Rusia”. Menjadikan Ukraina sebagai anggota NATO akan merusak “keamanan Rusia”. Baca:  Awas Perang Dunia 3, Simak Kekuatan Militer Rusia-Ukraina-AS!

“Tampaknya bagi saya, AS tidak begitu peduli dengan keamanan Ukraina. Tugas utamanya adalah menahan perkembangan Rusia,” katanya lagi dimuat AFP. “Ukraina sendiri hanyalah alat untuk mencapai tujuan ini. Ini dapat dilakukan dengan cara yang berbeda, menarik kita ke dalam semacam konflik bersenjata.

Dan untuk memaksa, sekutu mereka di Eropa, memaksakan tindakan keras. Sanksi terhadap kami (Rusia) yang dibicarakan AS.” Ini merupakan pertama kalinya Putin berkomentar secara terbuka soal krisis geopolitik yang menjadi perhatian dunia beberapa pekan ini, sejak 23 Desember.

Meskipun ada pertemuan diplomatik dan panggilan telepon antara pejabat Rusia dan Barat, Putin belum pernah mengomentari langsung soal ini. Sementara itu, lebih dari 100.000 tentara Rusia tetap ditempatkan di berbagai titik di sepanjang perbatasan Rusia dengan Ukraina. Ini masih menimbulkan kekhawatiran bahwa Putin dapat memberikan lampu hijau kepada pasukannya untuk menyerang Ukraina.

Rusia telah membantah merencanakan invasi. Tetapi kata-kata Rusia kurang dipercaya Barat akibat pencaplokan wilayah Krimea dari Ukraina pada tahun 2014 dan dukungan pada separatis pro-Rusia di Ukraina timur.

Analis politik percaya bahwa Rusia ingin mempertahankan lingkup pengaruhnya dan kekuasaan atas negara-negara bekas Uni Soviet. Ini untuk menghentikan kedekatan Ukraina dengan Barat.

Sementara itu, sejumlah negara NATO meminta Rusia menarik mundur pasukan. Beberapa, seperti Inggris juga telah mengirimkan tentara ke Ukraina. Ukraina sendiri kemarin berencana untuk menambah 100.000 personel ke angkatan bersenjata selama tiga tahun dan mengakhiri wajib militer. Militer Ukraina telah berubah dengan dukungan Barat selama delapan tahun terakhir, dari mengandalkan pejuang sukarela ke tentara berkekuatan penuh.(CNBC Indonesia).

Print Friendly, PDF & Email
Please follow,Share and Like us :

Related For Siaga Perang Dunia 3 AS-Ukraina-Rusia, Putin Resmi Buka Suara