Kilang Padi Ngangkrak, 17 Dinamo Raib.Saat Ditinjau Bupati Batubara Tidak Dilaporkan

Rabu, Maret 2nd 2022. | Batubara, RAGAM | Dibaca 617 Kali

Kilang padi yang terancam jadi besi rongsokan

BATUABARA (mimbarsumut.com) – Kilang padi di Desa Air Hitam Kecamatan Datuk Lima Puluh Kabupaten Batubara, sejak selesai dibangun dengan menelan anggaran  Rp. 1,3 miliar lebih, belum pernah dioperasikan dan terancam ngangkrak menjadi besi rongsokan.

Ironisnya lagi, kini sebanyak 17 dinamo penggerak mesin penggiling padi yang dikelola Gapoktan Tunas Muda raib disikat orang tak dikenal.

Guna menelusuri carut marut permasalahan di Gapoktan Tunas Muda Air Hitam, tim Wappress langsung turun ke lokasi kilang padi, Rabu (2/3/22).

Kades Air Hitam Basri kepada wartawan mengaku hilangnya dinamo tersebut setelah dilaporkan Ahmad Syafii selaku Ketua Gapoktan Tunas Muda, Kamis 17 Feb 2022. Ketua Gapoktan melaporkan lewat telepon seluler bahwa di gilingan padi ada benda yang hilang yakni dinamo sebanyak 17 unit.

“Saat Musrenbang Kecamatan Datuk Lima Puluh. Saya bilang akan dibicarakan lagi ,” terang Basri.

Selanjutnya menurut pengakuan Basri, dirinya langsung menghubungi Elojin Babinkamtibmas Desa Air Hitam lewat seluler. Begitu menerima khabar, Elijon langsung datang ke kantor desa. Saat itu juga telah hadir PPL Pertanian Adrian.

“Saya beritahu ada alat alat gilingan padi yang hilang yaitu dinamo,” lanjut Kades.

Atas kehilangan itu Babinkamtibmas  menyarankan untuk melapor ke Polsek Lima Puluh. Kemudian PPL Adrian dan Ketua Gapoktan membuat laporan polisi di Polsek Lima Puluh, Senin (21/2/22).

Saat ditanya oleh penyidik berapa nilai kerugian, tidak bisa memberikan jawaban.
Saat itu, disebutkan Basri, penyidik Polsek Lima Puluh sarankan agar koordinasi ke Dinas Pertanian melalui Kabid di Dinas Pertanian Suriana untuk mengetahui berapa nilai kerugian. “Namun hasilnya saya belum tau,” kilah Kades Basri.

Sebenarnya, menurut Kades, saat peninjauan Bupati Batubara Zahir, barulah ketua Gapoktan tahu ada yang hilang. Namun saat itu Ketua Gapoktan menurut Kades tidak memberitahu kepada Bupati. “Baru setelah Bupati pulang, Ketua lapor ke saya”, jelas Kades.

Menurut Kades dan Ketua Gapoktan, kilang tidak bisa dioperasionalkan karena operator belum menerima pelatihan sehingga belum paham.

Ditempat sama Ketua Gapoktan Tunas Muda Ahmad Syafii menjelaskan mereka tidak dapat mengoperasikan kilang padi tersebut karena belum mendapat pelatihan.

“Saat pengajuan pembutan kilang padi, tidak kita sertakan pelatihan. Namun setelah mesin selesai dipasang telah diajukan proposal pelatihan kepada Kadis tapi tidak ada realisasi,” timpal Kades Air Hitam Basri.

Laporan : Sutan S

Print Friendly, PDF & Email
Please follow,Share and Like us :
tags: , ,

Related For Kilang Padi Ngangkrak, 17 Dinamo Raib.Saat Ditinjau Bupati Batubara Tidak Dilaporkan