Ribuan Babi Mati di Sumut, Ini Hasil Uji Laboratorium

Sabtu, November 9th 2019. | Kesehatan, Medan, RAGAM | Dibaca 51 Kali

Kepala Balai Veteriner Medan Agustia (tengah) (dct)

MEDAN (MS) – Kasus kematian ribuan babi di Sumatera Utara diduga tidak hanya karena virus kolera babi. Dari uji lab, ada temuan dugaan virus flu babi Afrika (African swine fever).

Dugaan ini didasari hasil uji laboratorium sampel bangkai babi yang dilakukan Balai Veteriner Medan. Tim menguji sampel bangkai babi yang ditemukan di Medan.

“Berdasarkan hasil uji laboratorium ada juga kami temukan yang diduga ASF (African swine fever). Indikasi suspeknya ada, tapi kami katakan penyakit itu tidak ada di Indonesia,” kata Kepala Balai Veteriner Medan Agustia MP di kantornya, Jl Gatot Subroto, Medan, Kamis (7/11).

Untuk mencegah penyebaran penyakit ternak babi, Agustia menyebut perlu tindakan pengamanan dengan prinsip biosekuriti.

“Gejala mirip dengan hog cholera. Jadi kita temukan indikasi dari hasil uji yang dilakukan berkali-kali,” katanya.

Terkait wabah kolera babi, Gubernur Sumut Edy Rahmayadi meminta warga tak membuang bangkai babi ke sungai. Sedangkan penanganan virus kolera babi ini juga dilakukan sambil menunggu bantuan vaksin dan tenaga ahli dari pemerintah pusat.

Dari data Pemprov Sumut, total 4.682 ekor babi mati. Kadis Ketahanan Pangan dan Peternakan Pemprov Sumut Azhar Harahap mengatakan penyebaran virus tersebut sangat cepat. (dct)

Print Friendly, PDF & Email
Please follow,Share and Like us :
tags: , ,

Related For Ribuan Babi Mati di Sumut, Ini Hasil Uji Laboratorium